11 June 2013

Pergi tak kembali

1 comments
Lepas saya park kereta, bukak sikit cermin kereta, tutup lampu then matikan enjin, tiba-tiba fon saya berbunyi. Ada mesej masuk. Hairan. Siapa yang mesej waktu pagi-pagi macam ni.

"Salam. Makluman. Naim Asri baru meninggal dunia pagi tadi. Al-Fatihah. Moga dia ditempatkan dikalangan orang beriman

"Innalillah. Meninggal sebab apa?"

"Tak pasti. Denggi atau kencing tikus"

Terkedu sekejap bila saya dapat mesej macam tu. Saya tengok waktu dekat mesej yang baru masuk tadi - pukul 6.51 am. Lama saya termenung. Tiba-tiba saya tersentak. Saya terus log in FB dekat iPad Mini. 

Saya pergi dekat friends FB, then saya search nama 'Adnan Naim'. Nama Yang arwah guna untuk FB dia. Saya baca satu-satu wall post yang ada dekat FB dia. Baru 3, 4 post dari kawan arwah dekat FB. Ternyata, mesej yang saya terima pagi tadi dari seorang rakan adalah benar.

Allah. Sayunya jiwa ini. Pagi-pagi dapat mesej yang menyayat hati. 

Tak banyak kenangan yang terukir sejak kami semua meningkat dewasa. Mana yang rumah berdekatan, atau masih lagi kamceng sehingga sekarang, mungkinlah selalu berjumpa. Seingat saya, last saya jumpa dia masa Darjah 6. Sudah 12 tahun tidak bertemu dengan arwah. Ada je reunion yang dianjurkan, tapi belum juga berkesempatan untuk turut serta.

Apa yang saya tahu, arwah merupakan seorang yang ceria, peramah, pandai berjenaka. Ini berdasarkan secebis memori yang masih tersemat di dalam kotak fikiran saya - 12 tahun yang lalu.

Arwah merupakan orang kedua yang pergi meninggalkan kami dikalangan rakan-rakan sewaktu sekolah rendah. Yang pertama, arwah Nublan Zaki. Meninggal sebab lemas masa mandi sungai sewaktu bercamping dengan rakan sekuliah.

Dalam usia yang masih muda, mereka pergi meninggalkan dunia fana buat selama-lamanya. Mati tidak mengira usia, tua atau muda. Persoalannya, sudahkan kita bersedia?

Al-fatihah.

MAAF! ENTRI TAK BERAPA BEST. KALAU TAK RAJIN NAK KOMEN, LIKE SAJA PUN DAH OK :)

10 June 2013

Budak kecil memang berkata benar

0 comments
Semalam saya hantar anak buah saya, dia nak balik Cheras. Saya hantar dengan pandangan mata je la. Sementara menunggu atok dia memasukkan barang-barang ke dalam bonet, saya terkedu sekejap dengan statement yang anak buah saya keluarkan ni.

"Mak Uda, dia conteng kereta Mak Uda"

Ye, memang minggu lepas petang tu saya ada nampak kesan hitam di belakang kereta saya, dekat dengan no plat. Saya tak tahu tu kesan apa. Memang kelihatan seperti diconteng tapi tak tahu conteng dengan apa. Saya try lap dengan kain lembap biasa, tapi tak berkesan. Kemudian, cepat-cepat saya masuk ke dalam rumah, cari cecair polish kereta.

Alhamdulillah. Nasib baik kesan tu hilang. Risau jugak kalau-kalau tu adalah kesan cat terkopek. Saya tengok sekeliling kawasan rumah saya. Berpusing menggerakkan badan sehingga 360 darjah. Dah serupa macam cctv pula. Mencari kalau-kalau ada sesiapa (budak) di situ. Suasana sunyi sepi *krik!krik!krik!*

"Oh! Nana yang conteng kereta Mak Uda dengan dia. Kan?" Aku pegang kejap badan dia.

"Tak, bukan Nana. Dia yang buat"

"Dia? Siapa dia? Mana dia? Tunjuk kat Mak Uda?"

"Sana. Dia kat sana". Sambil tunjuk ke arah rumah jiran sebelah.

"Apesal Nana tak marah dia?" Dia senyap.

Well, saya bukan nak marah sangat dengan Nana. Dia budak kecik yang berumur 4 tahun - nak masuk 5 tahun, tapi saya rasa banyak keistimewaan yang ada dalam diri dia. Masa nak balik Cheras malam tu pun, dia yang start enjin kereta atok, walaupun takut-takut. Nak kasi warm up.

Macam yang dalam entri ni pula, perkara yang dah banyak hari berlalu, dia masih ingat lagi dan masih boleh menceritakan peristiwa tersebut dengan jujurnya. Saya bukan nak bangga dengan anak buah saya. Saya rasa, jarang ada kanak-kanak yang seusia seperti dia.

Adios!


MAAF! ENTRI TAK BERAPA BEST. KALAU TAK RAJIN NAK KOMEN, LIKE SAJA PUN DAH OK :)